Ibadah Suara

Agama kamu apa?

Saya bingung menjawab pertanyaan dari teman seperjalanan saya di kereta Cirebon Ekspres menuju Jakarta. Sekenanya saya jawab : Pluralisme.

Itu bukannya agamanya Lia Eden, Salamullah? Yang bilangnya semua agama ada benarnya?

Mirip, tapi nggak sampai kebablasan tanpa kerangka. Kereta api aja ada relnya, apalagi agama. Tuhan bilang agama Islam adalah agama yang paling sempurna. Jadi apapun yang saya setujui dari agama lain pada dasarnya merujuk dari ayat itu. Suka karaoke nggak?

Nggak terlalu. Apa hubungannya?

Mestinya suka. Di semua agama, suara adalah salah satu alat komunikasi ke surga.

Ohm : Meditasi paling sederhana di agama Hindu dimulai dengan “Ohm” yang panjang. Suara itu mulainya dari perut, tempat segala nafsu diayak. Naik ke dada, tempatnya jantung. Merembet ke kelenjar thyroid di leher, tempatnya cakra ego, yang mengontrol tidur. Naik lagi ke mulut, hidung, telinga, kedua mata, dan mata ketiga…ketujuh indera (rasa, kecap, dengar, lihat, cium, keseimbangan dan intuisi). Terakhir, getaran “Ohm” akan sampai ke ubun-ubun, tempatnya cakra langit.

Gospel : Orang tua & sesepuh saya senang opera dan musik gereja. Mereka menyebutnya makanan jiwa. Menyanyi, di Agama Kristen, adalah ibadah. Suara jemaat yang menyatu dalam pemujaan mengundang gossip malaikat. Pernah merinding saat mendengar suara Susan Boyle atau Mariah Carey melengking? Pernah merasakan getar misterius saat Amazing Grace dinyanyikan? Mungkin selain speaker Anda pekak, disebabkan juga pintu langit yang menyahuti panggilan kita. Biarpun mirip bunyi seng digaruk paku atau kucing dimandikan, lagu yang dinyanyikan dengan hati selalu mengusik kealpaan, memaksa kita untuk menarik nafas panjaaaang…

Mengaji : Ohm & Gospel sebenarnya ada pada ngaji. Rukun tajweed yang paling sering digunakan ada empat : Izhar, Ikhfa’, Iqlab dan Madd, yang kalau kita melakukannya dengan benar, akan menstimulasi semua indera sama persis ketika kita ber-Ohm atau menyanyi. Contoh paling sederhana, saat semua jemaah menyatukan suara di akhir surat Al-Fatiha : Aaaaaaamiiiiiinnnnnnn…Sekarang “fatiha” dalam bahasa arab artinya pembuka, tapi apa yang sebenarnya dibuka dari surat itu?

Jadi saya nggak bilang bahwa semua agama itu benar terus berhenti di situ. Saya bilang, kalau benar agama Islam itu sempurna dan menyeluruh, mestinya ibadah dari agama lain ada di situ. Termasuk ibadah nafas dan suara. Termasuk ibadah laku. Termasuk ibadah berpikir dan deduksi.

Jadi, Anda biasa karaoke di mana?

______________________________________________________________________
PS : Tahu kan sekarang, kenapa saya tidak pernah kuatir pikiran & tulisan saya dicontek?

by Hning

29 thoughts on “Ibadah Suara

  1. nyaris kaget pas baca agamau pluralisme

    tapi terus meunut membaca ke bawah
    ada sesuatu yang kau singkap lebih jauh

    ehm, aku biasa karaoke di rumah 😀

  2. ibadah suara.
    dalam konteks lain, suara bisa berarti suara hati, suara rakyat, suara sumbang, dll.
    kalo diharfiahkan, barangkali ibadah suara adalah sesuatu yang paling aku benci karena suaraku sendiri aliran falseto 😦

  3. @semua, Saya ngga bisa nyanyi, budek ritme, kentut aja false. Makanya belajar Yoga…eh malah dilarang MUI…hihihi…

    @achoey, “Aku” di artikel yang pluralis. Agama penulis artikelnya sih wahhabi-kejawen…*hohoho*

    @~noe~, Kalau ada ibadah suara, ada ibadah dengar nggak? Ibadah menulis?

    @denologis, Salut.

    @ardianz, Salut dua kali.

  4. PS : Tahu kan sekarang, kenapa saya tidak pernah kuatir pikiran & tulisan saya dicontek?

    >>> saya belum tahu mbak, sekiranya korelasinya apa ya?

    Btw soal Ohm… itu saya pernah melafalkan bunyi ohm sewaktu saya ikut kelas Yoga dan getarannya itu membuat tenang.

  5. Jangan sampe keber-agama-an kita hanya menyentuh ritual ibadah semata, namun lupa pd indikasi keimanan, yaitu empati yg mewujud kepedulian kepada sesama.
    Btw, karokean memang sedap bikin fresh, cuman yg ngedenger nya aja yg jd nggak sedap smbil uring2an, katanya hamonisasi lagu jd hilang kalo dipadu dengan suara fals…
    _salam anget_

  6. setuju ae sama mas wandi soale sama postingannya yg di atas rada2 bingung. sebenere yg bingungan ki aku apa mas wandi yo
    btw, terima kasih untuk kunjungannya y c u…
    btw, ijinkan aku mikirin postingan di atas ya gus ntar koment benerane hehehe piss

  7. karaoke dimana? hehe..

    perumpamaan menarik. cara untuk mencapai-Nya bisa melalui banyak pintu. biarlah hak untuk men-judge diserahkan kepada Al haqq.

    para maulana pernah berkata:

    “jalan keselamatan itu seperti langit. luas tak bertepi.
    jadi, bagaimana mungkin kamu membingkai langit?”

    salam.

  8. “Jadi saya nggak bilang bahwa semua agama itu benar terus berhenti di situ. Saya bilang, kalau benar agama Islam itu sempurna dan menyeluruh, mestinya ibadah dari agama lain ada di situ. Termasuk ibadah nafas dan suara. Termasuk ibadah laku. Termasuk ibadah berpikir dan deduksi.”

    seharusnya memang begitu…cuma sudah ada yang mengkajinya secara menyeluruh juga belum sih?

  9. Ibadah itu apa? Iman itu apanya ibadah? Apa hubungan keduanya dengan agama?
    Ini ngebahas yang horizontal apa yang vertikal?

    Nyanyi, menulis & masturbasi punya kekurangan yang sama. Yang melakukannya keenakan, yang di sekelilingnya bisa muntah. Jadi, biar mancing amarah massa, enaknya gimana ya?

  10. iya iya, maap, itu komentar yang rada ngawur. Saya akan berusaha menjangkari pikiran saya biar ga terlalu lompat2 begitu.

    Terima kasih atas komentarnya.

  11. hhmmmmm…karaoke dimana?
    saya msh mencoba utk ber ” karaoke” dlm hati dan pikiran lebih dulu.
    diulang2 nada dan iramanya.
    ketika terasa pas dengan aturan2 ber ”karaoke”
    suara yg terdengar akan merdu, memenuhi segala penjuru.
    melahirkan keteduhan, kedamaian, dan tidak mengganggu yg mendengarnya.
    insyaAllah.
    salam.

  12. Salam
    Semua makhluk berakal sudah naluriah butuh akan agama, sehingga dalam bentuk dan cara apapun akan terasa menyejukan-menyejukan saja pastinya, namun beribadahpun akhirnya adalah tentang menentukan pilihan yang benar dan sempurna dengan aturan di dalamnya yang sudah jelas yang layak dipercayai dan diimani… 🙂 *sotoy mode*

    Jadi sudah jelas kan kalau berkaraoke, dimana? he..he..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s